ka-nia.com

Catatan Yang Mengiringi Langkahku…

Archive for the ‘Cerita Kania’ Category

Stuck…

Beberapa hari ini, otak full, hampir nda bisa cerna apapun. Tapi yang ada malah dikasi omelan dan kemarahan aja, bikin otak semakin full. Hampir isinya kelelahan emosional yang nda bisa dikeluarkan. Kezeeell…ya begitulah :evil: . Jengkel….yuha :evil: . Jadi bawaannya cape dan jengkel tiap saat. Kayak perempuan yang lagi PMS :mrgreen: (aku juga cewek dink).

Masalah di rumah yang lagi ruwet. Ya Tuhan, Ibuku, sembuhkanlah.
Belum lagi terus2an dibilang “lengeh” (bodoh). Aduuuhhh ya sudahlah…. bole teriak ? Dimana ?

Beberapa hari ini lupa caranya tertawa. Para pelawak itu sudah saya tinggalkan 6 tahun yang lalu. Sesedih atau sestres apapun dulu, paling tidak mereka bisa bikin lelucon yang mengguncang perut. Tapi entah, kadang merasa berada diatara orang2 dodol ada gunanya juga.

Masalah kerjaan. Ya sudahlah, nda mau bahas yang akan jadi bahasan kelak. Simpan di otak yang full ini. Siapa tau habis itu hang dan minta di install ulang.

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Ibu…

    IBU CEPAT SEMBUH….Seandainya Tuhan itu punya no telepon direct khusus, beliau langsung menjawab dengan kata bukan dengan diam, maka satu yang kuminta, mohon sembuhkan Ibu….

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Terima Kasih Visitor

    Lama nda berkunjung ke rumah lama. Ternyata banyak yang bertamu dan meninggalkan banyak kata. Terima kasih.

    Setahun ini memang nda aktif, karena sayanya sibuk wara wiri nda jelas di jalan jadi gojek selain ketik2 nda jelas juga di kompi. Mungkin karena saya orang “maye2″ yang nda jelas juntrungannya makanya semua kata2nya jadi nda jelas :evil: :evil: .

    Klu ada tulisan saya yang memukau, lucu dan berguna, terima kasih juga. Itu karena waktu saya menulis, saya berubah menjadi orang nda waras yang nda jelas juga siy :mrgreen: :mrgreen: .

    Terima kasih pada kakak saya, Soyuz yang telah menjaga rumah ini tetap hidup dan selalu bisa dikunjungi orang.

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Setahun nda Nge-blog ??##&&??

    Busyeeeeettt…. udah setahun ini nda nulis apa2. Kosong kosong kosong :evil: …sepertinya kesibukan jadi Pegawe, Ibu Rumah Tangga, Istri membuat “Dunia” ini cuman disana aja. Update status paling di Twitter dan FB kadang2 di BBM. Jadi sebenarnya aktivitas sekarang lebih banyak di dunia nyata daripada di dunia maya. Klu jaman kuliah ampe kerja n hamil anak pertama, dunianya masih bisa dibagi sama rata. Klu sekarang mikirnya, gawean musti kelar, harus sejalan dengan ngasuh anak, beresin keperluan mereka (suami n anak), bahkan u/ diri sendiri aja kurang waktu untuk diurus. Tapi mandi tetap rajin lah. Apalagi kehamilan anak kedua ini, sepertinya si baby mengutamakan sangat kebersihan dan kerapihan. Meski dandanan emaknya tetap gitu2 aja. Apalagi si emak emang dasarnya nda suka dandan dan nda bisa dandan :mrgreen: .

    Jadi saya nulis setelah setahun ini cuman mau ngabarin klu ntar lagi bakalan brojol anak kedua. Perkiraan siy tanggal 15 atau 16 Maret 2015. Jadi setelah kehadiran anak kedua, apakah sempet nulis ? Punya anak satu aja dunia rasanya hanya dunia si kecil. Apalagi ngurus 2, bisa2 si babe-nya bocah2 nda keurus qiqiqiqiiqiq…. Iya, nanti pasti diusahakan nulis meski sekedar upload foto2 mereka atau cuman bilang…haiii… :mrgreen: .

    Kesibukan selama ini utamanya di kantor yah belajar, update informasi terbaru mengenai sistem yang sedang di-handle dan nyebarin ilmu-nye ke pihak2 yang berkepentingan. Jadi hamil anak kedua ini, lebih banyak belajarnya, lebih banyak jadi trainer. Semoga dia bisa jadi orang yang cerdas nantinya :D .

    Segitu aja dulu dah…. waktunya buat ngerjain yang lain… semoga jadi rame lagi ney blog :mrgreen: .

  • 3 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Tubuh dan Jiwa… Maafkan Aku

    Tubuh dan Jiwa, Maafkan aku. Pagi ini aku telah membahayakanmu [sekali lagi] karena ketidakbecusanku memanajemen kemarahan, kekesalan dan kesedihan. Dalam ‘kegalauan’ kali ini, secara tidak sadar aku menemukan cara lain untuk menumpahkan semuanya. Entah sadar atau tidak, membawa kendaraan serampangan menempatkanmu [sekali lagi] dalam bahaya.

    Kau, Tubuh dan Jiwa… yang selalu tersakiti oleh ‘kegalauan seorang gila’

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania