Sudah 2 bulan lebih umur putra sayah….. Namun baru pada kesempatan ini sayah bisa menceritakan bagaimana melalui semua proses melahirkan sehingga si kecil bisa mbrojol :D .

Hari Sabtu, Tanggal 9 Juli 2011, kami ke dokter kandungan untuk cek. Seperti biasa, dokter mengatakan putra kami sehat, semua baik2 saja. Air ketuban jernih dan perkiraan berat bayi kami adalah 3.2 kg.
Sayah menanyakan posisi bayi terakhir…..dokter mengatakan sudah deket jalan lahir tapi belum masuk. Dokter pun menyuruh sayah untuk jongkok2 ria…… Perkiraan lahir yang terlihat di USG adalah tanggal 14 Juli 2011.
Sayah seperti biasa bicara ma si kecil, saya bilang : tolong jangan lahir hari minggu yah nak…koq perasaan ibu mengatakan itu bukan hari yang baik. Dan tolong jangan lahir hari Sabtu, nanti wetonnya sama dengan weton Ibu :) .

Hari Minggu, Tanggal 10 Juli 2011, sore hari, sayah pun ngepel seantero rumah…..uhhhh tiba2 jadi rajin…..padahal sayah itu pemalas minta ampun.
Dan sudah 2 minggu sayah jalan2 di sekitar rumah :) .

Hari Senin, Tanggal 11 Juli 2011, pagi hari sebelum ke kantor, perut sayah mulai mules2….sayah kira itu karena saya belum BAB qiqiqiqiqi….. Jadi sayah BAB saja.
Di kantor seperti biasa, duduk manis depan komputer, dan saya merasa perut ini mulesnya kagak mau ilang2. Sayah telepon si adik yang lagi sekolah kebidanan, dia mengatakan mungkin kontraksi palsu. Baiklahhhh…..kontraksi palsu ajah udah sakit banget, apalagi sakit beneran, begitulah yang terkatakan di hati.
Sampai siang ney perut masih mules2 (sakit banget loh), tapi saya masih anteng ajah merem melek depan komputer :mrgreen: . Sampai adik Risna nelpon ingin mengajak sayah makan siang.
Baiklah, kami pun pulang ke Akah (rumah bapak+ibu), makan siang disana dan makan berbagai kue (rakusnya keluar)…. dan tak lupa sayah BAB lagi….karena menganggap bahwa perut mules2 itu karena sayah mencret qqeeqeqeqeqeq…. *masih santai2 ajah.

Sampai jam 2 siang, saya bertanya ke Ibu dan adik Risna…….
Kalau mau melahirkan itu, sakitnya kayak mana ??
Apakah sakitnya di perut bagian bawah kayak orang mens ??

Apa jawaban mereka : iya, sakitnya begitu…datangnya beberapa menit sekali….sakit ilang sakit ilang sakit ilang………
Dengan wajah polos sayah berkata : berarti nia udah mulai kontraksi dunk, kirain mules karena mencret *nyengir*.
Ibu dan adik sontak menyuruh sayah pulang dan bersiap-siap…siapa tau mau lahiran. Apa mungkin sudah bukaan. Adik nga mau mbonceng sayah ke rumah karena takut mbrojol di jalan. Dengan santainya sayah tetap memaksa untuk pulang naik sepeda motor qiqqiqiiqiqi………

Baiklah, sekarang sayah sampe di rumah…..dengan santai dan pasti *meski nahan sakit ampe keringatan, saya mengambil barang2 yang sudah siap sebenarnya…cuman tinggal angkut ajah. Saya telepon suami, sayah bilang : ndak usah jemput ke kentor, adik sudah dirumah, dan sepertinya mau melahirkan sekarang. Oh iya kalau bisa beli sabun yang harum itu untuk nyuci ari-ari dan jangan lupa ke laundry….. Banyak sekali perintahnya hhhehehehe………

Jam 3 sore, suami tiba dan tidak membawa pesanan sayah.
Sambil tertawa dia bilang : b’gus ndak bawa uang…..
Meski sakit sudah mulai nga tertahan, sayah ikut beli sabun harum dan ambil laundry. Sayah pun minta diajak jalan2 di Pantai.
Suami membawa saya ke Pantai Lepang. Disana kami berjalan sejauh yang sayah bisa dan sekuat yang bisa sayah tahan. Sampe akhirnya hujan rintik2, kami pun kembali. Tak lupa kami mampir di rumah temannya, mencari 7 macam duri yang akan ditaruh dalam ari-ari si kecil.
Sampai rumah, sayah masih jalan2 naik turun di sekitar rumah…. *masih kuat nahan ternyata.
Kebetulan kakak sepupu datang, dia bertanya durasi sakitnya udah berapa menit…sayah bilang, 3 menit sekali. Dengan wajah khawatir dia menyuruh suami mengajak sayah segera ke Rumah Sakit.
Saya pun menelpon dokter dan mengatakan bahwa saya sudah mulai kontraksi. Dokter menyuruh sayah segera ke Rumah Sakit.

Tapi apa yang terjadi ??
Sayah masih tetep di rumah, mandi dan sembahyang.
Pas sembahyang, sayah hampir nga bisa berdiri. Sakitnya minta ampuuuuuuuuunnnnnnnnnnnnnnn.
Dengan berkeringat dan memaksa saya tetap menyelesaikan persembahyangan untuk kemudian guling2 di kasur karena menahan sakit. Suami dengan sabar ada di samping sayah. Rela dengan senang hati untuk dibejek-bejek…entah tangan atau anggota tubuh lainnya yang bisa sayah jangkau.
Sampai akhirnya sayah muntah2….. disana baru mau diajak ke rumah sakit.

Ya Tuhan, sakitnya nga ketolongan…..
Tiba2 suasana jadi sibuk nga ketulungan….padahal barang2 tinggal dibawa, tapi ada aja yang bolak balik bilang ada yang ketinggalan………
Toolooooong…..nga kuat ney…kata sayah ambil megang tembok. Di mobil saya jadi nga sabar. Minta tolong agar secepatnyaaaaaa bisa sampai RS.

Tiba di RS Permata Hati.
Suami segera menuntun sayah dan membawa ke ruang bersalin. Ibu Bidan dengan sigap datang membantu. Setelah di cek, ternyata sudah bukaan 8 :mrgreen: . Dia agak mengomel, mengapa sakit dari siang tidak langsung ke RS. Karena dokter yang menangani sayah sedang berada di Denpasar dan sedang ambil tindakan operasi di salah satu RS Swasta di daerah GatSu :D .
Baiklaaaaaahhh……….
Tibalah saat2 yang lebih menyakitkan…… Suami masih bertahan meski tuch rambut ditarik kesana kemari *kebetulan selama hamil dia gondrong…..gitu kata orang2 tua….selama istri hamil, suami jangan potong rambut.
Ama lingkungan sayah nga peduli…..saya hanya bisa menatap mata suami yang terlihat sangat khawatir dan sedih……sambil memegang tangan sayah, dia bertanya apakah mau operasi atau gimana. Dengan nada memelas, sayah hanya bisa menjawab tidak tau….

Dua jam kemudian, datang orang yang paling saya tunggu…yaitu Pak Dokter yang biasa saya panggil Aji Sukadana. Dengan cepet dia beraksi……dorong Dayu…katanya…..saya mendorong 3x dan terdengarlah tangisan si kecil.
Ajeeee gileeeee………..lega banget rasanya.
Si kecil terlahir dengan selamat dengan berat 3.1 kg dan panjang 50 cm.
Hal pertama yang saya tanyakan ke suami adalah : rambutnya gimana ??
Qiqiqiqi….kenapa begitu ?? Karena tiap kelahiran cucu dari keluarga sayah, semuanya rata2 lahir dengan rambut tipis qiqiqiq…..
Suami nga bisa menjawab dengan pasti karena si kecil masih dalam keadaan basah.
Legaaaaa banget dah, entah dijahit berapa banyak, sayah udah nga peduli.
Sebuah kecupan di dahi membuat sayah tersenyum lebar.
Malaikat kecilku, cahaya hidupku……aaaakhhhh……bahagia hati ini.