Setelah 3 hari lamanya berjibaku menahan sakit, akhirnya malam ini saya memutuskan untuk menyerahkan diri kepada pihak berwajib. Sebelumnya, saya mencoba menghubungi segelintir orang untuk mencari tau, apakah kira2 mereka bisa diajak ke pihak yang berwajib. Dari penggalian data diketahui bahwa saya akan berangkat sendiri. Sebenarnya mereka tidak menolak karena saya memang tidak mengajak, melainkan dari pembicaraan singkat yang diselingi gelak tawa, kesimpulan yang diambil bahwa saya tidak bisa mengandalkan pihak2 manapun. Meski sakit melilit, saya bertolak berangkat ke pihak berwajib ***RSPP** untuk menyerahkan diri.

Sampe di tempat tersebut, langsung menuju IGD dan oleh petugas security saya langsung dibawa ke kamar no 07. Okeh, melalui wawancara yang panjang dengan petugas terkait mereka langsung melakukan test standar. Komandan-nya pun datang dan melakukan beberapa check dan kembali musti diwawancara. Sampe pada kesimpulan bahwa saya musti di test darah+urine ***lageee…… ***. Test Hari Sabtu kemaren diulang kembali pyuhhhh………

Cerita pertama, sebelum tes urine+darah, saya musti minum obat. Sang petugas membawa air dan obat serta peralatan lainnya. Berikut petikan pembicaraan :
P : Mba Ida, minum obat dulu yah sebelum tes
K : (mulai gelisah) Waduuhh, saya nga bisa minum obat pake air. Yakin dah, ntar muntah. Adakah sesuatu yang bisa saya makan sebelumnya. Paling tidak untuk nemeni si obat masuk ke dalam **cengar cengirr***
P : (tersenyum geli) Ok, bentar yah mba.

5 menit kemudian……….
P : Mba, adanya cuman kerupuk, nga pa pa yah ?
K : Gpp, apa aja dah **tertawa senang**
(sambil mengisi form persetujuan)

Obatpun diminum, dengan kerupuk sebagai makanan pembantu :mrgreen:

Cerita kedua, bahwasannya hasil test selesai 2 jam kemudian, jadi saya bete bengang bengong sendirian. Penghuni sebelah kiri saya, awalnya seorang perempuan. Entah sakit apa. Cuman akhirnya dia diputuskan dirawat. Kemudian diganti oleh anak kecil yang kejang2, sehingga harus segera diinfus dan diberi bantuan oxygen. Sampe akhirnya kejang2nya lebih sering sehingga si anak dipindah ke depan agar mudah diawasi. Sebelah kanan saya tidak berubah, seorang wanita seumuran, ciri penyakit hampir sama cuman ditambah BAB cair, pusing muter2, mual2 dan badan lemas. Tuch cewek diinfus dan sampe akhirnya diputuskan musti di CTScan. Sebelah kiri saya akhirnya dihuni lagi oleh ibu2, entah sakit apa.
Intinya, kanan dan kiri itu rame banget. Sedangkan di tengah2 mereka, saya sendirian, sibuk mikir mengenai isi blog ini :mrgreen: .
Tidak ada yang tau mengenai hal ini, sampe akhirnya saya menulis pesan singkat ke Ayah kedua saya. Saya tau beliau tidak akan menjawab karena sudah malam dan pastinya udah tidur.
Satu sms saya kirimkan kepada orang yang salah. Mau di recall khan nga mungkin. Jadi udah terlanjur. Padahal tuch orang udah masuk daptar item. Tiba2, telepon berbunyi…..cihuyyy………….akhirnya ada yang nemeni saya ngobrol meski putus2. Woyyy Devari, makasi yah. Dirimu emang koq. Selalu tidak terduga qeqeqeeq…………

Cerita ketiga, saya menerima hasilnya. Saya dengarkan pembacaannya meski saya sebenarnya nga puas. Hasil test saya sama dengan test sebelumnya. Artinya saya bersih, kecuali sekret karena itu tidak ikut diperiksa. Jadi si dokter menganjurkan saya untuk ke internis besok pagi. ***Kecurigaan ada 2 : sakit kencing batu atau colic……. Kecurigaan awal saya nga percaya, dari jadul diperiksa masih bersih2 aja. Kalau yang kedua ini mungkin2 aja. *** Cuman pas hasilnya diterima, jadi bingung. Apa penyakit saya sebenarnya.
Sebenarnya ada satu lagi kecurigaannya yaitu sakit ubuntu usus buntu. Cuman ngag jugaa…..jadi menurut anjurannya, saya musti ke dokter penyakit dalam dan diputuskan bahwa saya bole pulang.

Cerita keempat, ketika lembaran itu saya terima dari petugas pembayaran, saya jadi bingung. Tiga kali saya baca, tetep aja ada tes yang membingungkan dan hasilnya emang negatip. Sampe akhirnya saya bayar ke kasir **shock juga dengan harganya hiks hiks…… ***, saya minta print out rinci mengenai tes yang saya jalani. Sampe mata saya tertuju pada tes yang tak disangka-sangka saya jalani. TES KEHAMILAN………..apa maksudnya cobaaaaaaaaaa…….. Dasar Dodols….emangnya saya ini udah nikah. Khan udah jelas saya Nn, bukan Ny. Saya bingung n jengkel n kesal n ketawa……kenapa tuch dokter menyertakan tes kehamilan……….

Cerita kelima, saya pulang jam 12 malam. Udah terlalu malam untuk naik bajaj atau taxi gelap. Akhirnya telepon Blue Bird. Sambil menunggu, saya mikir dengan marah, kenapa saya menjalani tes tersebut. Sampe akhirnya saya ingat akan wawancara pertama dengan pihak berwajib.
P : Mba, apakah haidnya telat ?
K : Iya, kira2 seminggu
P : begitu yah….. **sibuk menulis **
K : **sibuk memperhatikan **

Dasar Dodols kalau dia ambil kesimpulan dari sana. Wong saya telat seminggu itu maksudnya adalah, saya harusnya haid 3 minggu yang lalu. Tapi dapatnya baru seminggu kemudian. Dan baru bersih seminggu ini. Makanya saya bisa check Lab hari Sabtu kemaren…………Dodols banget dah ini. Saya juga dodol jawabnya. Si petugas ini juga Sangat DODOLSSS……….
Ya Tuhan……..apakah saya emang kelihatan kayak orang hamil. Sama sapa coba…… Kalau ampe hasilnya positip, saya yang bingung ruaarrr biasa, emang kapan saya ‘ngelakuinnya’. Apa saya waktu itu amnesia, sampe saya nga inget. Dan lagian sapa bapaknya………Huahauahauaua………sialaaaannnnnnnnn bener. Saya jadi ngayal yang nga-nga.

Sakit hati untuk kedua kalinya dah ini. Dokter internis yang duluuuu merawat saya juga pernah bilang ‘kamu sudah pernah melakukan hubungan sex ?’ . Waksss………itu hari terakhir saya melihat dokter jeleeyy itu. Karena saya nga pernah setor muka lagi ma dia.
Besok, otomatis saya musti ganti dokter. Saya nga mau dokter itu lagi yang meriksa saya. Seperti kata beliau ‘ Ini Jakarta, hal begitu sudah tidak tabu lagi, udah biasa’. Asem tenan, menyamakan moral setiap orang adalah sama. Hiks hiks hiks…….mana bisa saya sembuh dengan dokter kayak begitu. Mungkin karena itu pengobatan saya tidak pernah tuntas dan saya masih terus dirundung sakit.
Pikiran saya udah melayang-layang kemana-mana, termasuk membayangkan ketemu dokter jeleyy itu lagi………si taxi belum nongol2 juga. Itu Blue Bird ampe 10 kali saya telepon. 3x nyambung, 7x menunggu. Gila yah………hari ini saya benar2 dikerjain. Saya dah berdiri 40 menit di depan RSPP, dengan sakit yang begitu sakit. Belum makan ditambah perasaan saya yang masih tersinggung dan marah. Besok saya ke RS lagi, dan musti klarifikasi, kenapa saya musti menjalani tes kehamilan. Dan saya nga mau tau, itu test harus dihapuskan dari daptar print out. Wueeenaakkk ajaaaaaaaaaaa………. Apa perlu tes ‘keperawanan’
Duh Tuhan………benar2 dah hamba ini sendirian. Help…………