Entah mengapa, kepulangan terakhir kemaren membuat saya kaku bukan main. Hari pertama pulang semua terasa membingungkan. Kejadian di Cengkareng mungkin hal yang paling memalukan. Saking antusiasnya, mungkin ada hal bodoh yang saya lakukan. Antara pikiran dan hati yang sudah ada di Bali dengan raga yang masih di Jakarta. Dua hal bodoh yang saya lakukan di bandara adalah :

1. Muntah
Baru sampe Cengkareng, saya udah muntah banyak di toilet hahahahha……….. Duh lega banget dah rasanya setelah itu. Malah jadi laper :D

2. Bego
Waktu masuk ke ruang tunggu, petugas disana meminta tiket penumpang. Apa yang saya lakukan.
Saya memberi tiket dan uang Rp 1.000. Sang petugas sangat marah melihat kelakukan sayah. Pendengaran itu jadi aneh. Soale saya dengar “tiket dan uang seribu” :mrgreen: .

Sampai di Bali juga kayaknya masih nga percaya. Bengang bengong memandangi adik2 dan ortu.
Jetlag yang lain adalah ketika Hari Raya Galungan itu tiba. Ketemu dengan saudara2, membuat saya gagap juga hueheuehueheu…….kayak bingung, nga jelas, masih nga percaya. Dan sedih karena kurang 3 hari lagi saya musti balik ke Jakarta :( . Pas Manis Galungan, ada acara Arisan keluarga besar di rumah. Saya duduk di pojok, memandang sepupu2 yang udah gede2, keponakan yang saya belum kenal, pokoe butuh waktu lama untuk ngbrol2 dan becanda.

Dan waktu balik ke Jakarta, hati, pikiran, dan raga ini susah untuk antusias. Kaki ini berat melangkah. Pikiran dan Hati masih belum bisa menerima betapa cepat saya kembali ke kota besar ini. Liburan kali ini serasa paling berat. Berat untuk kembali ke Jakarta. Berat untuk meninggalkan Bali. Dan berat untuk duduk disini, sambil menuliskan hal ini. Jetlag yang lain adalah belum bisa kembali kerja normal. Masih kagok dan entahlah…….

Aniwei…..saya harus bekerja kembali. Ngalih bekel anggen budal malih ke Bali. Yang pasti, saya mau tidur. Di Bali saya kekurangan tidur. Nga beda jauh ma di Jakarta :mrgreen: .