ka-nia.com

Catatan Yang Mengiringi Langkahku…

Archive for August, 2008

Pura Lempuyang Luhur

Akhirnya, saya bisa menunaikan janji yang saya ucapkan 7 tahun yang lalu.
Tujuh tahun yang lalu, saya nangkil ke Pura Lempuyang Luhur untuk kali kedua, namun sayang, pas mau naik ke Luhur, hujan deras **deras banget *** mengguyur. Udah basah banget dah. Sebagian teman2 SMA memutuskan untuk tidak naik ke atas. Sebagian lainnya tetep naik ke atas. Saya sendiri memutuskan tidak naik. Karena teman deket nga bisa meneruskan perjalanannya. Waktu itu dia sudah sangat kedinginan. Jadi saya berjanji akan tangkil ke Lempuyang Luhur.

Kami telat berangkat, karena mobil rentalnya baru datang jam 11 siang, sedangkan rencana awalnya kami berangkat jam 8 pagi. Oleh karena itu saya tidak jadi ketemu dengan devari disana. Perjalanannya amat menyenangkan. Sampe pelataran parkir kira2 jam 12-an siang. Kemudian naik bis menuju Pura Penataran. Perjalanan ini benar2 diberkati oleh Tuhan. Meski hujan rintik2 senantiasa menemani, kami tetep melanjutkan perjalanan ke Pura Telaga Mas. Hujan agak deras menerpa. Tapi kami tetep memutuskan untuk naik ke Luhur. Hujan reda kembali. Saya dan Risna rada ketinggalan pas menaiki undakan. Om dan Rian udah nga kelihatan punggungnya. Ibu juga udah jauh di depan. Namun selalu menoleh ke belakang. Siapa tau anaknya paling sulung nga sanggup naik ke atas hahahahah……….atau mungkin milih kabur dan turun kembali.

Pura Penataran

(more…)

  • 16 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Penjor Ala Nirwana’s Family

    Beginilah kalau di rumah itu nga ada cowoknya ***selain bapak***. Harusnya pekerjaan tersebut diselesaikan oleh laki2 maka kalau di rumah pekerjaan tersebut diselesaikan oleh perempuan dah. Contohnya adalah membuat penjor. Kalau dah begini, kayaknya para putri berubah menjadi para putra :D .

    Syukurnya, wanita2 di rumah adalah wanita2 perkasa. Meski Tia dan Rian masih kecil, tapi mereka dengan sangat antusias membantu bapak bikin penjor. Sedangkan Ibu, yah jangan ditanya, pasti membantu sekali. Saya sendiri juga bantuin koq :D .

    Photobucket

    Memulai membuat penjor

    Photobucket

    Membuat Gelang-gelangan

    (more…)

    Jetlag di mana-mana

    Entah mengapa, kepulangan terakhir kemaren membuat saya kaku bukan main. Hari pertama pulang semua terasa membingungkan. Kejadian di Cengkareng mungkin hal yang paling memalukan. Saking antusiasnya, mungkin ada hal bodoh yang saya lakukan. Antara pikiran dan hati yang sudah ada di Bali dengan raga yang masih di Jakarta. Dua hal bodoh yang saya lakukan di bandara adalah :

    1. Muntah
    Baru sampe Cengkareng, saya udah muntah banyak di toilet hahahahha……….. Duh lega banget dah rasanya setelah itu. Malah jadi laper :D

    2. Bego
    Waktu masuk ke ruang tunggu, petugas disana meminta tiket penumpang. Apa yang saya lakukan.
    Saya memberi tiket dan uang Rp 1.000. Sang petugas sangat marah melihat kelakukan sayah. Pendengaran itu jadi aneh. Soale saya dengar “tiket dan uang seribu” :mrgreen: .

    (more…)

  • 4 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Kopdar with Devari

    Dasar nga sopaaaaaaannnnnnnnn.
    Bli Devari atau Bli Made ini nyebelin banget. Uhhh……….saya orang yang belum pernah ketemu dengan artis BBC yang satu ini. Artis yang namanya sedang menanjak akhir2 ini, karena tulisan2nya yang sangat kritis :mrgreen: .

    Beliau itu sudah bersumpah serapah bakalan bareng nangkil ke Pura Lempuyang Luhur, tapi boro2 bareng………sama sekali nga ketemu di hari yang ditentukan. Malahan sebelum Paing Galungan atau lebih tepatnya Manis Galungan, beliau sekeluarga mau mampir ke rumah. ‘Siapkan pindang’ begitulah kata beliau pas hari Penampahan. Ehhh……..jam 11 siang sms kira2 isinya : ‘sorry nia ndak mampir, rame nok, lek atine “. Apa coba maksudnya uhhhh…..menyebalkan. Bli Made itu nga bisa menepati janji tauuuuuu :p .

    (more…)

  • 9 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Om Swastiastu

    “Hati berselimut kebajikan ;

    Jiwa berpayung dharma ;

    Raihlah Kemenangan dalam Kedamaian “

    Rahajeng Nyanggra Rahina Galungan lan Kuningan dumogi Ida Sang Hyang Widhi Wasa mapaica Karahajengan lan Kesukertaan ring jagate.

    Om Santi, Santi, Santi Om

  • 6 Comments
  • Filed under: Budaya/Religi, Umum