Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.

Harusnya saya menulis ini mungkin beberapa hari yang lalu. Cuman kagak sempet juga hehehhe………..

Kamis minggu yang lalu, Team Building SAP+IT beserta BPO (Bussines Process Owner) berangkat ke Hotel Yasmin di Puncak, Jawa Barat. Karena sampenya udah malam, jadi udara begitu dingin menusuk tulang. Uhhh….langsung berkelotak bunyi tulang belulang, nga berani sama sekali buat mandi :mrgreen: . Acara dimulai pukul 10 malam **gile, dingin banget*, perkenalan dari team Outbound PT Prima Insight ; dan game mencari bendera ; tiket u/ dapat baju outbound. Yang nga dapat bendera, dengan susah payah mendapatkan baju dengan dikerjain terlebih dahulu. Pukul 11.30 barulah semua peserta kembali ke villa masing2. Saya satu rumah dengan Mba Widiya, Angel, Yanni, Novi dan Yayuk di Villla Rinai 2.

Besok paginya jam 5 pagi; dengan amat sangat terpaksa sekali, saya mandi. Hiksss….hiks….giliran mandi, air panasnya kagak mau panas…..tetep aja dingin sedingin es. Gggrrrrr………….badan langsung mengkriyut dan klotak klotak. Brrrrr………dengan semangat tinggi keluar rumah…..husshhh……….angin dingin menerpa. Mantap…seger pisan euy :D . Itu pemandangan yang paling indah yang bisa dilihat beberapa bulan belakangan ini. Niy Hotel keren abiss dah. Dengan Villa2 tertata rapi dan indah. Waduuhh…..jadi bermimpi punya rumah kayak gini :mrgreen: .

Jam 6 pagi semua peserta berkumpul dan mulai olahraga pagi. Nah saya kagak pernah berolahraga ; badan rasanya ketarik sana sini kagak jelas. Ketika melakukan gerakan ‘bersepeda di atas udara’ ; ternyata saya udah lama tidak melihat langit secerah dan seindah ini. Haiyaahhh……..di Jakarta apa yang bisa dilihat qeqeqeeq………. Intinya, itulah yang namanya menikmati hidup & bersinergi dengan alam :mrgreen: .

Acara dilanjutkan di lapangan besar. Kami dibagi dalam 3 kelompok. Kebetulan nama kelompok saya Team Macan. Kegiatan2 ini akan diwakili dalam foto2 nantinya.

Yang mau saya ceritakan disini mengenai hari ketiga, Sabtu tgl 17 Mei 2008. Disini yang bikin tangan berkeringat, dahi berkerut-kerut, jantung berdebar nga karuan, kaki gemetar, adalah kegiatan Flying Fox :? . Aduuuhh sebagai seorang yang memiliki phobia ketinggian, ini tentunya bukan hal yang mudah. Melawan diri sendiri, antara keputusan Iya dan Tidak, memantapkan hati untuk melakukan keputusan yang diambil dan menyemangati diri bahwa kalau tidak sekarang kapan lagi berani terbang qeqeeqeq….ribet amat. Meski sebelumnya saya kecemplung ke kolam ikan dengan berlumut-lumut karena tidak berhasil melewati jembatan tali **tangannya udah nga sanggup megang tali :mrgreen: *** ; tetep bersemangat pada akhirnya mengenakan alat2 pengaman dan helm :mrgreen:

Sebelum itu berfoto semuanya :

Photobucket

Foto dengan Idola sayah :D

Photobucket

Team Macan

Teman2 meluncur dengan sukses & selamat hehehhe……….sedangkan saya melihat dari bawah dengan semangat. Tinggal 4 orang lagi termasuk saya. Dengan keberanian bak ksatria saya memasang tali pengaman dan mulai menaiki tangga menuju tempat peluncuran. Tapi semangat itu luntur dengan cepat di seperempat perjalanan. Dengan muka pucat **kali yah** saya berteriak mengatakan “pak…..saya nga mau naik lagi, udah takuttt ney” mungkin itu sepenggal frase yang terucap;sepenggal rasa yang sebenarnya. Ketakutan yang ruaarr biasa. Tangan sudah berkeringat karena memegang tangga. Kaki pun gemetar seiring undakan yang kian meninggi. Pak Ginting, Pak Yus, Aldo dan team flying fox menyemangati. Hanya saja saya masih nangkring di tengah dan nga berani untuk naik lagi. Kata Pak Ginting “Neng, tinggal 10 tangga lagi”.
Saya pun menghitung tangga dengan berteriak-teriak. Sebenarnya siy itu untuk menghilangkan rasa takut yang berlebihan di hati ini. Ternyata setelah 10 tangga, saya belum sampe juga ke atas. Pingin nangis rasanya. Saya teriak lagi “koq belum sampe2 ney” ; udah desperado karena takut jatuh terpelanting. Tangan dan kaki sudah bergetar dahsyat.
Team Flying Fox sudah menunggu di atas. Kata mereka tinggal 4 tangga lagi. Udah 2 tangga, tapi koq bentuk pegangan tangga lebih besar dan saya merasa udah berada di kaki langit hiks hiks hiks………..Nga berani noleh kanan n kiri. So, oleh bapak2 disana saya langsung ditarik ke pelukannya qeqeqeqeeq…………maksudnya qeqeqeeqeq………. Pokoe saya selamat dari cengkraman tangga…loh…….

Sampai di atas, saya hanya bisa terengah-engah dan melihat ke bawah dengan ngeri. Kayaknya musti balik turun lagi. Nga pakai meluncur tapi pakai tangga. Cuman…..Pak Ginting dan Pak Yus sudah ada diatas. Dengan jahil Pak Ginting jeprat sana sini, melihat tampang jelek yang sedang ketakutan. Pak Yus meluncur duluan. Karena saya masih mengatur niat dan hati. Pas tali luncur balik ke atas yang saya lakukan adalah jogging diatas qeqeqeeq………. Menenangkan diri begitulah kira-kira. Sampai akhirnya saya putuskan harus berani dan meluncur. Waktu dipakaikan peralatan, saya cuman bilang “kalau saya bilang dorong, baru bapak boleh dorong saya. Kalau belum, jangan apa2in dulu. “ Pak Ginting dengan sabar menguatkan n mendampingi saya agar berani untuk meluncur. Pas duduk di tali-tali tersebut, saya cuman berdoa dan memejamkan mata. ‘Ok pak saya siap’.

Photobucket

Ngetor awak tiang……

tangga-2

Ternyata belum sampe…..

Photobucket

Yuuuhuuu……….nga takut nga takut……

Pas meluncur saya teriak sekencang-kencangnya…..Gileee…..enak banget qeqeqqeeq……. Mau lagi donk meluncur. Cuman naik tangganya musti ditemeni dah qeqeqeqe…….. Emang mantap tuch. Saya pingin mengulangi kembali hehehehe……