Berhubung sampe malam sakitnya nga hilang2, terpaksalah saya pergi ke dokter di SS6. Dokternya cuman geleng2 kepala. Koq datang lagi niy anak, mungkin begitu pikirnya. Keluhannya juga sama, sakit di pinggang bagian kanan dan perut kanan bagian bawah. Sang dokter mempunyai 2 prediksi. Kalau nga penyakit lama kambuh, kemungkinan berikut adalah U-Buntu :D . Wah yah gaswat. Kalau sampe kemungkinan kedua, khan saya nga punya siapa2 kalau sampe dioperasi. Beliaupun mengeluarkan surat rujukan ke Dokter Penyakit Dalam dan seperti yang beliau katakan, “Besok pagi2 harus ke RS. Jangan ditunda-tunda lagi”. Ketahuan kalau saya anti banget RS dan nga suka dengan tetek bengeknya.

Dan begitulah, kemaren pagi saya ke RSPP. Ini kali pertama saya kesini. Dan clingak clinguk merupakan kebiasaan saya. Awalnya aja dah salah masuk. Masak saya masuk ke pendaftaran pasien rawat inap wkekekkeke…..sama mas2nya yang cakep dikasi petunjuk ke jalan yang bener. Tapi teteup aja ndableg n binun. Wong saya lihat dipapan petunjuk kagak ada t4 pendaftaran. Yang ada malahan petunjuk ke klinik2 dokter. Tanya lagi ma mba2 yang baru keluar dari toilet….dikasi petunjuk jalan yang bener lagi. Dan masih binun, kemana lagi niy wkekekke….tanya lagi ama mas2 yang baru keluar dari ruangan ***staff only**. Lucunya, waktu saya tanya….masnya ketawa karena Ruang Pendaftaran ada disebelah kiri saya wkakakaak…..kacau tenan iki. Clingak clinguk lagi. Dimana niy ambil tiket antrian. Dengan PD saya menghampiri mba2 di depan. Ehheheh…..kali ini saya bener. Mengisi formulir, ambil antrian dan langsung dipanggil. Lanjut ke t4 Dokter Penyakit Dalam bertugas. Disini bingung lagi, tiba2 ruangan menjadi banyak. Lha terus yang mana niy dokternya wkekekekke…..Antri lagi di ruang informasi Penyakit Dalam. Ouuuu….waktu ditanya mau nemui dokter siapa, saya cuman ketawa alias nga tau dokter mana yang mau ditemui. Dan ternyata dokter yang akan saya temui adalah Dokter Asep bla bla…. Sampe disana bingung lagi, disuruh naruh kartunya didepan pintu….yah tanya lagi ama pasien yang lain. Ini ditaruh dimana yah bu ?? begitulah pertanyaan bodohnya wkekekek…..proses menunggupun mulai. Bete banget dah. Saya ke RS selalu sendirian. Masa2 kritis tahun 2003 juga sendirian ke RS.
Sebenarnya anak2 SS7 bersedia mengantar, hanya saja mereka khan kerja. Jadi saya nga mau menggangu mereka.
Kebiasaan sendirian membuat saya belajar untuk senantiasa membawa buku kemanapun juga ;) .
Sampe nama saya dipanggil ***1,5 jam kemudian****…..niy dokter simpatik sekali. Senyum2 mulu wakkakakak…..sepertinya beliau sudah tau apa yang menimpa saya. Melihat surat rujukan dan detail informasi yang saya sampaikan. Dan ketika pinggang kanan bagian belakang dipukul, wis jan sakitnya nga keruan keruan. Mantabssss….. Hauahauahauahua……..kejadian 2003 kembali terulang. Saya musti ke Lab n ke Radiologi. Pasti niy mahal sekali. Waktu lihat tagihannya….waks….nga cukup duitnya. Mana duit pinjeman lagi :D :mrgreen: . Belum gajian juga :? . Komplit sekali. Untungnya bawa kartu BlueDot wkekekekekk….jadinya gratis. Kalau nga, habis dah gaji sebulan buat bayarin biaya2 tadi.

Lucunya di Lab, sama si mas2 yang nyuntik n ambil darah, dia agak sedikit jengkel. Karena darah yang mengalir ke tabung2 kecil itu lambat sekali. Sampe beberapa kali dia kembang kempiskan alat suntiknya :D . Dan sebelnya, darah saya diambil banyak sekali. Dalam 3 tabung kecil2. Si mas itu nanya ‘sakit apa mba, koq banyak sekali test dan darah yang musti diambil, sakit di pinggang yah’. Lha nanya tapi dijawab sendiri wkekekekke……
Pas ke Radiologi, lebih lucu lagi. Jam 8 kemaren saya musti minum obat pencuci perut ada 4 butir. Nah ini bagian lucunya, ada sebutir obat lagi, bentuknya persis peluru magnum. Panjang dan diujungnya agak menyempit begitu. Itu katanya harus dinyunyuk ke bagian bawah pantat pagi2 jam 4. Gileeeeeeeeee mana mau saya. Saya menolak melakukannya. Mana bisa. Apa nga perih tuch huahauahauaauhaua…….mending saya dikasi Garam Inggris. Ini kali ke-2 saya melakukan sesi pemotretan di RS. Nga elit banget :mrgreen: . Khan yang nanti dicetak bukan wajah keyen ini tapi yang kelihatan cuman tulang belulang :D .
Dan petugasnya pun mengatakan : Selamat kebelakang terus yah mba. Aceemmmmm…… :mrgreen: