ka-nia.com

Catatan Yang Mengiringi Langkahku…

Archive for October, 2007

Ruangan itu….

Pagi ini, di RSPP saya tersesat lagi. Padahal saya masuk dari t4 yang sama seperti kemaren. Tersesat kali ini juga berbeda, bukan klinik2 dokter yang saya lihat. Tapi ruangan lain. Kamar Jenazah. Kenapa saya tersesat sejauh ini. Untuk beberapa waktu saya terdiam termangu menatapnya. Sekilas pikiran lain menyeruak di syaraf2 yang aneh ini. Saya tersenyum dan berbalik. Menuju satu t4 tujuan yang memang seharusnya.

Tuhan…..dampingilah hamba dalam keadaan apapun, dimanapun dan kapanpun. Karena hanya Engkau Pelindung dan Cahaya Hidup Hamba.

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Pencuci Peyuuut

    Saya nga nyaranin dah minum obat pencuci peyuuut 4 butir sekaligus. Buktinya, ampe detik ini peyuuut ini masih mules2. Tiada waktu untuk duduk tenang n nyaman. Peyuut saya sangat sensitif, jadi kalau sakit mules mules begini biasanya saraf di otak saya entah kenapa memerintahkan sistem tubuh ini melemah melemah n melemah sehingga buntutnya saya tidak sadarkan diri. Seperti tadi pagi, sebelum berangkat ke RS u/ Foto2, saya ambruk lagi karena nga kuat dengan sakit peyuuut ini. Udah setengah sadar. Di RS pun juga begitu. Keringat dingin keluar dan badan dah lemes. Seperti kata Dokter, saya memang nga kuat untuk menahan sakit perut yang teramat sangat. Jadi lain kali, kalau mau di foto2 lagi, mending minumnya bukan 4 butir, tapi 2 butir aja :mrgreen: :D

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • RSPP

    Berhubung sampe malam sakitnya nga hilang2, terpaksalah saya pergi ke dokter di SS6. Dokternya cuman geleng2 kepala. Koq datang lagi niy anak, mungkin begitu pikirnya. Keluhannya juga sama, sakit di pinggang bagian kanan dan perut kanan bagian bawah. Sang dokter mempunyai 2 prediksi. Kalau nga penyakit lama kambuh, kemungkinan berikut adalah U-Buntu :D . Wah yah gaswat. Kalau sampe kemungkinan kedua, khan saya nga punya siapa2 kalau sampe dioperasi. Beliaupun mengeluarkan surat rujukan ke Dokter Penyakit Dalam dan seperti yang beliau katakan, “Besok pagi2 harus ke RS. Jangan ditunda-tunda lagi”. Ketahuan kalau saya anti banget RS dan nga suka dengan tetek bengeknya.

    (more…)

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Dasar Pesakitan

    Kemana Kania 2 hari ini ?? Hhehehe…..saya nga kemana-mana. Alias mendekam di kamar. Koq ?? Ngapain ?? Apa siy yang bisa menghentikan saya dari aktifitas sehari-hari kecuali SAKIT. Hah ?? Sakit lagi….???Wkkekekekke…..yups. Sakit apalagi ta Non ?? Mmmm….belum bisa diungkapkan. Masih menunggu hasil test. Heh ?? Kapan kejadiannya ??

    Jadi ceritanya, Hari Minggu saya melakukan aktifitas biasa yaitu pergi ke Pura di Cinere. Kemudian pergi ke rumah Bli Ketut kebetulan dia pindahan. Gara2 ini yah …?? Mmmm…bukan gara2 kerumahnya. Wong saya disana nga ngapa2in kecuali duduk2 manis sambil ngbrol ma ortunya yang kebetulan baru datang dari Bali. Ceritanya pas balik dari rumahnya di Depok, saya naik bis 619 ke Blok M. Nah disini awal mulai malapetaka. Disini saya salah duduk. Lha koq bisa…?? Nga bisa dijelaskan, karena nga tau kenapa bisa begitu. Yang pasti saya sudah dapat menduga sebelum sampe ke Blok M, bahwa dalam waktu hitungan menit, saya akan kembali menjadi pesakitan. Dan betul saja, belum keluar dari Cinere, keluhan sudah datang. Pinggang kanan saya kembali nyeri2 dan rasanya ini akan membuat saya masuk RS.
    Sama sekali nga bisa memperbaiki posisi duduk, bisnya penuh dan t4 duduk yang sempit membuat kaki ditekuk-tekuk **siapa suruh kakinya panjang****, dan yang pasti kaki kanan dalam posisi yang sangat tidak memungkinkan. Hauahuahauahaua…….udah dech, bakalan datang bencana.
    Dan begitulah, sampe di Blok M, dengan tertatih-tatih saya melangkahkan kaki ke SS2. Sempet ngbrol sebentar di SS7 dengan Amir dkk.
    Sampe kosan langsung ambruk ampe jam 6 sore. Duh saya tuch nga lupa dengan kewajiban yang lain, yaitu Nyetrika. Disini juga petaka. Lha koq ?? Ambil posisi duduk yang salah lagi wkekekekekek…… Nah loh. Wis akh dicuekin aja lagi. Sampe malamnya, keluhan datang. Pinggang bagian kanan bener2 nyeriiiii…..plus tambahan perut bagian bawah. Mantap.

    Ciri2 saya nga bakalan masuk adalah, saya bangun diatas jam 6.30 am. Dan emang nga bisa bangun dari t4 tidur. Bener2 nyeri dah. Pikir saya, mungkin perlu istirahat sehari lagi. Akhirnya sms Tanti (bag. HRD) dan Pak Itor. Dan…..HP saya bunyi2 mulu. Dari jam 07.00 am – 08.15 am, orang2 kantor pada nelpun. Hehehe……sepertinya masalahnya ada di server lagi. Malam sebelumnya saya udah terima laporan kalau inet nga bisa diakses. Saya mikirnya yah Senin aja. Mana mau saya ke kantor di tengah malam buta, kecuali ada pengawal. Khan seyeeeem kalau sendirian :mrgreen: . Akhirnya jadi kepikiran. Sebenarnya niat ke kantor itu besar sekali, cuman pinggangnya nga mau bersahabat. Mau jalan susah minta ampyun. Akhirnya saya kembali meringkuk di t4 tidur dan tidur lagi.

    Emang saya ini bener2 pesakitan :( :? .

  • 4 Comments
  • Filed under: Cerita Kania
  • Syukuran atau Pembantaian

    Sebenarnya acara ini maunya dilaksanakan tgl 20 Oktober cuman teman2 SS7 belum ngumpul semuanya. Setelah didesak Mas Tuyan dan Amir akhirnya acara tsb diadakan tanggal 27 Oktober kemaren. Sebenarnya bukan acara untuk merayakan Ultah ***wong udah lewat koq***, tapi lebih kepada halal bihalal setelah Lebaran. Kami semua belum pernah ngumpul seluruhnya. Persiapan pun dilaksanakan. Teman2 pun sangat antusias untuk datang. Saya sudah curiga, mereka akan ngerjain dan orang2 tertentu sangat ingin membalas kejahilan saya di waktu lampau :D .

    Jam 08.30 pm, kecuali Mas Salman, semuanya dah pada ngumpul. Makanan yang dibuat Mas Tuyan sangat wueenakk. Apalagi sambal terasinya yang membuat lidah terbakar. Di tengah2 acara makan, Mas Salman pun datang dengan temannnya. Rame sekali yang datang. Makanan yang tersaji habis seketika hehehhehe….. Kemudian dilanjutkan makanan2 berikutnya. Entah bagaimana, datanglah kue yang udah dihias. Jadi terharu n menitikkan air mata. Saya nga pernah merayakan ultah sebelumnya apalagi pakai kue2 segala. Ketika diminta menyerahkan potongan pertama, saya menyerahkannya kepada Mas Tuyan atas kebaikannya selama ini kepada kami. Apapun yang telah dia lakukan sangat tulus dan ikhlas.
    Nah tiba pada potongan kue kedua, tiba2 kepala ini terkena hantaman benda bulat dan bunyinya keras sekali. Saya langsung berdiri dan lari. Wah dah mulai pesta pembantaian. Enno, si algojo pertama gagal melaksanakan tugasnya dengan baik. Saya ketawa ngakak dan berdiri menjauh dari mereka. Mas Herdy yang siap2 di balik pagar rumah pun gagal melaksanakan tugasnya, dah ketahuan siy heheheh…. Tapi anak2 dengan curangnya mengatakan, kuenya harus saya yang motong2. Dan bla bla blab la……dengan rasa was-was saya kembali ket4 semula. Belum beberapa langkah, Amir pun sukses melaksanakan tugasnya. Satu telur berhasil mengenai sasaran. Belum selesai rasa kaget giliran Mas Salman dan begitulah sampe tujuh telur mengenai kepala ini. Iman mengambil peran yang lain, berhasil menghujani dengan tepung. Dan begitulah selanjutnya, sampe mungkin saya menjadi sangat ‘keyen’. Terima kasih atas kehadiran kalian ; Faiz, Mas Yanu, Mas Salman, Mas Tuyan, Pak Musli, Amir, Enno, Iman, Tia, Ami, Mas Herdy, Agus, Mba Ros, Novi, dan lainnya **saya lupa nama kalian :mrgreen: ***. Selamat kepada pihak2 yang berhasil membalas segala kejahilan, keisengan dan keusilan saya selama ini. Dan sekali lagi, Met Ultah Nia :mrgreen:

    ***Foto menyusul***

  • 0 Comments
  • Filed under: Cerita Kania