Salah saya jika akhir-akhir ini menjadi “tidak perhatian” terhadap “seseorang”. Sebulan ini, dalam seminggu biasanya 3-4 kali saya duduk2 di depan kosan ampe malam…..mungkin paling malam yah tanggal 11 Juli kemaren.
Bukan bermaksud cuek atau apa, tapi hanya saja……..pikiran saya tuch lelah n terkadang bosan. Saya sebenarnya seorang pembosan. Pembosan sejati. Asli dech. Kalau selama ini, saya masih terlihat sepertinya orangnya ajeg *hehehe…..ngag jelas*, sejujurnya………ngag dech. Hati n pikiran ini yang lelah untuk mencari jalan keluar dari kebosanan. Selama di Jakarta ini, saya tentu saja bosan. Hahhahaha………bosan banget. Kadang ngag bersemangat. Paling nga enak itu kalau kebosanan datang pas sedang kerja. Oleh karena itu dan sebab itu, ketika melihat sebuah komunitas baru, kelompok orang2 baru….maka saya pun ikut masuk di dalamnya. Paling tidak, sekelompok orang2 ini, berbeda dari apa yang saya temui dalam 24 jam yang diberikan Tuhan.
Teman2 tongkrongan hehehhe………begitulah saya selalu menyebutnya.

Kejadian 2 minggu yang lalu mungkin yang paling berani yang saya lakukan. Kenapa ???
Pulang kantor jam 6.30 pm, saya langsung tertidur. Sebuah sms datang n membangunkan jam 8 malam hehehheh…… “Mba Nia, keluar sekarang donk, ditunggu ma anak2, kita mau pergi, gpl”. Saya bergegas ke kamar mandi n cuci muka doank :D :D. Keluar pake celana 3/4 n jaket jeans *PD banget niy :D *. Sampe di luar, temen2 tongkrongan dah pada ngumpul.
Setelah ngbrol2 ngalur ngidul n ngag jelas, sampelah pada kesimpulan, bahwa mereka akan pergi ke Puncak. Dan kalau saya ngag ikut, berati rencananya batal ;). Baru malamnya pulang dari Bali *jam 12 sampe kosan n tidur udah hampir pagi, ampe kantor puyeng karena selama di Bali tidur udah jam 3 pagi*, ini diajak jalan pula. Tapi niy ya, saya sangat senang karena diajak. Kapan lagi euyyy…..saya langsung bilang iya. Masuk ke kamar ambil gitar dan cemilan. Salah seorang teman sibuk melobby salah satu bos penghuni rumah tetangga, agar mengijinkan anak buahnya ikut jalan2 dengan kami. Pas ngumpul, cuman saya yang paling aneh qqeqeqeeqe………yang lain lengkap pake jaket tebal+celana panjang, saya hehehhe…………ngag banget dech. pake sandal jepit, celana 3/4 plus jaket tipis wakkakakak………Mobil pun sudah siap.
Jam 9.30 pm kami berangkat. tapi sebelumnya, beli sate dulu niy. Saya belum makan. Yang mengemudikan mobil namanya Amir. Saya jelas duduk di depan heheheh…….berturut-turut, baris kedua Ilham dan Enno, baris buncit Faiz dan Iman.
Malam pun “seseorang” menelpon dan agak2 terkejut mendengar pengakuan saya yang akan berangkat. Ama cowok2 pula yah ………..alangkah khawatirnya dia. Ya iyalah siapa siy yang nga khawatir kalau cewek pergi malam2 ama banyak pengawal :(. Dengan berat hati dia pun mengijinkan. Saya jadi merasa bersalah :( :( :(.
Mobil berjalan agak lambat karena macet. Tapi sampe mana gitu *lupa*, mobil berlari kencang whusss whusss………
Anak2 pun berceloteh menunjukkan ini dan itu. Ini Cibubur lah, ini Taman Safari lah…qeqqeqeq……..kelihatan banget saya kuper n nga tau apa2 :D :D. Sampai akhirnya sampai yang namanya Puncak. Itupun saya ngag tau itu Puncak atau nga qeqeeqeq……….Di tengah perjalanan, sang driver n teman sebelahnya kebelet ke belakang. Teman sebelahnya pun terus2an merengek-rengek minta mobil berhenti kalau2 ada toilet. Sampe akhirnya mobil berhenti di depan Masjid. Haaahaaaa………..kata saya, saya pernah kesini sebelumnya. Yups, tahun 2004 pas perjalanan Jogja-Jakarta dengan teman2 kampus, kami berhenti di Masjid ini ;).
Pas pintu dibuka….whueeeerrrrrr……….angin dingin langsung menyambut. Brrrrrr……….langsung gemeletuk gigi ini. Pintu pun ditutup kembali. Teman2 pun mengetuk kaca, “jadi nga, cepetan keluar”. Aduh siapa yang tahan mau keluar dengan cuaca sedingin itu, kaki aja langsung dilipat-lipat. Tapiii………..kagak tahan n harus kebelakang. Dengan wajah mesem2 n bibir terkatup rapat menahan dinginnya malam, saya keluar. Anak2 pun tertawa terbahak-bahak. Gila tuch air dinginnya bukan main. Keluar dari sana, saya pun marah2….. “kalian tega banget bilang kalau gpp pake pakaian seperti ini, aku kedinginan niy sekarang”. Anak2 langsung tertawa terbahak-bahak. “Lha udah tau Puncak pasti dingin, kenapa nga pake pakaian yang tebal”. Iya siy saya yang salah hehehhe…….akhirnya masuk lagi ke mobil n kaki langsung dilipat lagi sambil urut tuch kaki pake minyak telon :D :D. Mobil berjalan lambat2. Saya yang emang paling cerewet, banyakan ngomel2 qeqeqeqeq…………misalnya : “apa niy, koq adanya hotel+penginapan doang, nga kelihatan apa2″, “mana kebun tehnya”. Jelas, anak2 pada gregetan……. sampe diteriakin dari belakang, “cerewet, ini khan udah malam, nga kelihatan lah kebun tehnya. Disini emang banyak hotel+penginapan n bla bla bla….. Saya mah ngakak aja ketawa. Capek kali mereka tuch kalau ngajak saya pergi, karena banyakan protes hehehheh….. :D :D