Aduh Kania,tulisan apalagi ini…..jangan berbau selingkuh lagi…..capek dech…. :D :D.
Kemaren sore pas pulang dari lembur ada kejadian yang bikin BETE dech. Salah satunya ketika saya akan pulang ke kos, pas waktu itu teman kantor ikutan jalan di sebelah saya *ya iyalah, masak dibelakang #-o*, nah ketemu ma anak kantor2 yang lain. Ehhh…mulai dech mereka ketawa2 nga jelas, pokoe nga banget dech apa yang dikatakan oleh mereka. Selingkuh lagi dech…..capek banget yah. Besok saya mau ajak satu persatu cowok2 yang saya kenal terus dipamerin qeqeqeqqe……..jadi biar gosipnya semakin jelas……bahwa saya gangguin semua cowok…..bahkan kalau perlu ma teman2 baru…..uhhh….mantap banget dech. Saya udah nga sabar menunggu besok pagi. Reaksi apa yang akan saya dapatkan.
Tapi sebelum saya berpikiran seperti diatas, terlebih dahulu mengalami apa yang disebut ‘kegalauan’. Mondar mandir di kamar nga jelas, tidur tiduran di kasur sampai akhirnya saya ketiduran heheehe……bangun2 udah jam 7 malam. Malas banget rasanya melangkahkan kaki. Bukannya saya mandi, tapi cuman cuci muka terus siap2 ke Blok M ma Mba Mus, mau cari tiket gitu. Saya pun tampil gembira seperti tidak terjadi apa2, udahan akh lupain aja….besok ya besok aja dech…itulah pikiran saya. Sehingga pas pergi ma Mba Mus, beban pun hilang :D. Sampai di Lantai 7, tiket nga bole dipesan dulu, udahan dech…..balik lagi ke kos. Pas pulang, ketemu teman2…mereka menawarkan kacang rebus qeeqeqeq…….nongkrong bentar, terus masuk ke rumah.
Sampai di dalam, pikiran ini kembali ke kejadian di sore hari, aihhh,…………BETE lagi. Jadinya tidur-tiduran lagi :D :D, n akhirnya ketiduran lagi…sampai suara telepon. Mas Ciluuk pun telepon. Jam 11.30 malam, saya melanjutkan tidur yang terputus tadi sambil megangi perut karena lapar. Lupa beli makan hehehe……..

Dalam tidur saya bermimpi yang aneh tapi lucu. Jadi waktu itu saya ada di suatu tempat yang sangat indah….tiba2 entah datang darimana….banyak sekali ular yang mendekat dan mengejar…..lari adalah jalan satu2nya. Dan tibalah saat yang tidak enak itu, 3 ekor ular berhasil mendekat dan mematut saya. Waktu itu saya jatuh terjengkang saking takutnya. Kirain udah mati dech…tapi saya bangun lagi dan mengusir tuch ular2….ehh…si ular yang mematut dan yang lain, malah mengikuti saya lagi. Takut dan cemas, saya melihat seorang pria berjubah putih datang n mendekati, tenang banget rasanya. Beliau hanya tersenyum dan yang aneh adalah beliau mengatakan “belajar tentang IT dengan lebih baik, karena banyak ilmu yang bisa diperoleh, bekerja dengan baik”. Habis itu saya kembali ke alam sadar. Wah nga banget dech ini mimpi wakakakakka……….. terus gimana dengan ular2 itu…..nga tau dech pada kemana qeqeeqeq….. :D :D. Ini kali kedua saya mimpi dipatut ular. Awal saya sampai dsini, juga mimpi dipatut ular, tapi bedanya tuch ular ada di rumah. Dalam kehidupan nyata ataupun mimpi, saya paling takut sama yang namanya ular.

Bangun jam 6, terus telepon ke rumah, udah kangen banget niy. Ibu pertama yang bicara dengan saya. Terus Risna, Tia n Rian, habis itu balik ke Ibu. Loh nga ngomong ke bapak ?? Nga ekhhh……..saya nga ngbrol ma babe heheehh….. Ternyata seisi rumah pada sibuk packing2…..udah mulai pindahan pokoknya. Kata Ibu yang paling membuat sangat gembira adalah “Merajannya sudah ada”. cihuyyyy………..Merajan sendiri, meskipun masih darurat tapi itulah yang saya impikan sejak dulu. Huhhh….senang banget dech pokoknya.
Habis telepon, tetep aja malas bangun, koq masih kepikiran mengenai ‘apa yang akan terjadi esok’. Habis itu saya terbayang betapa menyenangkan kumpul dengan Bapak, Ibu, Risna, Tia n Rian. Melihat rumah baru kami, duduk di teras rumah baru, sembahyang di Merajan, kesibukan yang nga jelas yang biasa terjadi, merindukan tingkah n polah adik2 tercinta, bertengkar dengan Risna seperti biasa, atau rebutan bantal ama Rian, rebutan selimut ama Risna, begadang ma Tia, semua itu membuat saya tertawa terbahak-bahak :D :D. Terus pikiran melayang seandainya ketemu dengan keluarga besar. Tante2 saya yang bakal mengintrograsi, Om2 yang memeluk saya kalau ketemu, ketemu Dina dengan segudang ceritanya, Gus Ngurah yang banyak tanya, Dik Anya yang akan membuat saya terkurung di kamar seharian untuk nemeni dia main boneka, Eko yang membuat saya tertawa karena ceritanya dan adik2 kecil saya yang lainnya yang meramaikan rumah. Dan yang paling ngangeni, ketemu Wie Yudi hiks….udah 1,5 tahun lebih tidak bersua. Saya membayangkan wajah tembem dan senyum khasnya. Pokoe kami berdua nga pernah bisa kompak, saling ngenyek dech…..
Pikiran melayang lagi…..ketemu Wie….saya membayangkan diri ada di pantai, udah lama niy nga ke pantai. ‘Wie besok kalau ketemu, kita ke pantai yah….awas nga !!! :D :D’. Aduh lama banget dech nga ketemu, udah kangen sama wie. ‘Udahan yah bertengkarnya, masak tiap malam adu argumen terus, capek niy. Kalau gitu terus, besok2 kalau telepon nga diangkat dech hehehee…….’. Keknya udah lama saya nga pergi ma dia. Membayangkan kalau ketemu, nga pernah nga adu mulut karena sesuatu hal. Apa aja yang dibahas pasti dech ujung2nya beradu pendapat. Huh…..adik nga bakal mau ngalah :D :D :D. Wie adalah tempat saya untuk marah2 hehehhe……..marah ke siapa, tapi marah besarnya malah ke dia. Tempat untuk ketus, seandainya saya lagi bete atau sebel ma orang. Tempat untuk curhat kalau kami di telepon tidak mengantuk hehehe…..tempat buat manja, karena nga mungkin manja di rumah. Koq wie jadi ‘tempat2′ bersejarah yah hehehehe… :D :D.
Kali ini pikiran melayang layang lagi dan menemukan suatu wajah yang lucu heeheh……wajah kakak angkat saya yang sedang merantau ke negeri sakura. Gimana yah kalau saya ketemu lagi dengannya. Sekali ketemu n sampai sekarang nga pernah lihat wajahnya lagi. Pergi n kabur begitu saja heheheh…..teman curhat, tempat mengomel n mengumpat, wis banyaklah…..kadang ki aku manja hehehehe koyo anak kecil merengek rengek minta dibeliin coklat, es krim ……….yep dialah Mas Soyuz, ‘apa kalau ketemu dirimu masih ketawa2 ngag jelas n cengar cengir aja Mas ?? ‘. Saya membayangkan, kejutan apa yang akan dia berikan kalau seandainya tiba di Indonesia. Membayangkan kami ketemu terus makan ‘Mie Aceh seperti yang dia rencanakan’, pasti akan terjadi jeda yang lama. Karena kakak saya ini, masih belajar ngomong kalau ketemu orang, nga secerewet kalau di chatt dech. Jangan2 kita kayak patung…heheh…konyol banget dech pikiran adik tadi :D :D.
Terus ingat seorang sahabat sejati, yang sekarang tinggal di Cikampek. Dialah Arik. Udah lama banget nga ketemu. Bikin kangen dech…..wajah tirus dan berkacamata, tertawa tawa nga jelas, yang kalau marah medeni……seorang sahabat yang sangat perhatian. Bener2 sobat sejati. Yang ngomong selalu semangat, waktu yang ada selalu untuk belajar. Yang selalu mengkhawatirkan saya kalau sakit. Kalau ingat dulu n sekarang, jasanya buanyak banget. Membayangkan saat kami pergi ke Bali dengan mobil sewaan. Banyak kejadian lucu pada saat itu.

Setelah membayangkan mereka semua, saya pun tertawa terbahak-bahak sendirian kayak orang gila. Akhirnya saya nga peduli lagi dengan kejadian esok, masalah gosip dll. Yang penting, saya memiliki mereka dalam hidup saya. Inilah orang2 penting dalam hidup dan yang mempunyai pengaruh besar dalam perjalanan hidup saya. Pendapat mereka, pikiran mereka, kepercayaan mereka, dan nasehat2 mereka, merupakan hal yang selalu saya pertimbangkan. Apalagi masalah kepercayaan. Itu yang terpenting. Jika mereka tidak percaya, maka dunia saya bisa runtuh dalam sekejap. Jadi dalam kondisi apapun, Nia harap kalian selalu mendukung dan percaya ma Nia. Kalian memiliki arti yang penting dalam hidup seorang Kania :).