Haaaaaa……..judul dengan isi ceritanya akan kontras banget dech :D.
Hari ini saya ditinggal sendirian oleh semua tim IT Departement Kantor Pusat. Mereka bertiga, Pak Itor, Pak Indra n Bang Alex, ke kebun di Pundu, Kalimantan Tengah. Mereka di lokasi sekitar 3 hari. Jadi Jumat baru beroperasi kembali :D. Seperti biasa saya datang pagi2, semuanya biasa2 dan tidak terjadi apa2, awalnya. Lihat berita yang menggembirakan. Inter meraih Scudetto, meskipun berita ini juga tidak dibarengi kesuksesan Rossi dia ajang MotoGP. Tapi seri balapan masih panjang. Toh yang menang juga calon pembalap masa depan impian saya. Pengganti Rossi kalau dia pensiun. Tapi harapan agar Rossi juara tetep terpatri dalam hati.
Panggilan pertama datang dari ruang audit. “Koq notebook saya jadi lambat ?? “, begitulah kira2 keluhannya. Sayapun ke atas dan mencoba membantu si bapak. Jam 08.55, 3 sms langsung diterima. Salah satu sms membuat saya bergegas pergi Sambas IV. Menemui Ibu PKM (yang punya notebook yang saya kerjain Sabtu). Ada sedikit tambahan dan proses copy file yang gagal. Dibuka di notebook nya yang lama pun, file tersebut tetep nga mau. Akhirnya ya seadanya dulu. Setelah makan siang, tiba2 datang Pak Tedy, awalnya tidak jelas apa masalah yang terjadi, sepertinya beliau sedang/agak takut. Ada masalah dengan Outlook punya GM Engineering. Setelah dijelaskan akhirnya saya melangkah naik ke lantai 2. Sampai disana Mba2 Sekretaris pun menyambut, dan mengatakan usahakan bisa yah…..muka orang2 disana pada takut semua. Saya pun jadi deg2an. Melangkah masuk ke ruangan dengan mantap qeqeqeq……..lihat masalahnya dan dicoba-coba masih nga bisa. Menyerah ?? Tentu saja tidak. Pak Tedy pun pamit meninggalkan saya setengah berlari, katanya biar nga dimarahin. Waduhhhh……….saya dech korbannya klu klu sang Kapten marah2 karena nga bisa.

Entahlah tuch Outlook di Toolbar-nya nga ada Insert. Jadi susah dech. Setelah Sholat sang kapten melihat ke saya menanyakan apakah bisa atau nga. Dengan muka polos dan tampang tidak berdosa saya pun menjawab akan mencoba dengan meng-instal ulang Office-nya. Ketika ditanya berapa lama, saya pun bilang musti ke Sambas 3 dulu ambil CD. Jadilah saya setengah berlari menuruni tangga. Apa yang terjadi kemudian adalah hujan turun tanpa tedeng aling2. Akhirnya saya minta tolong ma Pak Din untuk nganterin ke Sambas 3. Saya bawa2 nama sang kapten, sehingga dia pun langsung ambil mobil dan mengantar.
Lanjutkan saja yah. Saya yang agak2 basah tiba di Sambas IV, terus langsung ke ruangan sang kapten, install ulang dan tiba lah saat yang membuat hari saya nga enak. Damn…..petir menyambar sekali n pet pet pet…..koneksi langsung down. Ok dech tambah pekerjaan niy. Saat mau masuk ke ruang server ehhhh………di kunci. Cari di laci paling bawah nga ada kuncinya. Mba Sekretaris yang baik pun menelpon Boss saya. Ketemu dengan si anak kunci, saya pun langsung buka tuch pintu. Hal pertama yang harus saya lakukan seperti instruksi Boss adalah restart ketiga server. Semuanya sukses tanpa halangan berati sampai akhirnya saya login ke ISA Server, Oh My God…..kemana satu lagi si IP untuk koneksi ke luar. Duh runyam nyam nyam……… Di disabled enabled tetep aja kagak mau. Cablenya katanya unpluged. Qeqeqeqe……langsung lihat ke belakang, sepertinya masih nyala.

Ehhh sang kapten keluar dari ruangan Pak Ass PresDir, udah bisa tanyanya. Saya pun bergegas ke ruangannya, udah selesai tuch instal tapi ternyata tetep aja nga bisa. Insert nya entah hilang kemana. Dengan wajah sedih saya bilang nga bisa pak. Terus beliau coba sendiri dan nga bisa juga. “Kenapa nga bisa niy ??” Tanyanya. Jawaban saya, “kurang tau juga pak”. “Saya ingin kamu mencari tau dan memperbaiki Outlook saya secepatnya”. “Pasti pak” jawab saya.

Saya bergegas balik lagi melanjutkan pekerjaan di server. Telepon bos lagi, masalahnya kira2 dimana (maklum saya nga tau :D ). Instruksi selanjutnya dilaksanakan. Kabel yang menghubungkan ke modem pun di check dan tidak ada masalah. Pakai kabel tester pun, kabelnya baik2 aja. Dan ternyata saya harus ganti Ethernet Card nya. Bongkar tuch server kata bos. Ehhhh…….nga pernah bongkar server, pekerjaan yang beresiko tinggi. Akhirnya dengan menarik nafas dalam2 saya pun mengeluarkan tuch server dari kandangnya. Tarikan pertama terasa begitu berat, tarikan kedua bener2 berat. Tarikan ketiga dengan tenaga penuh menariknya pelan2, baru tau tuch server berat banget qeqeqeq………asem tenan ki. Baju nganti kotor jhe :D :D. Setelah berhadapan dengan si ISA Server, saya lihat2 dulu tuch mana pembukanya hehehhe……..ternyata susah, klip yang berwarna ungu udah dibuka. Ada kuncinya segala, jadi setelah dicoba-coba tetep aja nga mau. Telepon bos lagi.
Seperti instruksinya, saya pun tarik keras tuch si klep ungu dan berhasil hehehhe…..langsung dech tangan jadi hitam semua. Ouhhh ini toh isi server qeqeqeq……..ndeso banget :D :D. Cepetan ganti tuch Ethernet Card. Habis itu pasang lagi. Aduh ruang server agak sempit dan agak susah menampung saya yang jongkok disana. Keknya badan saya melar qeqeqeqeq………. Pasang pasang pasang n agak lama pas masang kabel VGA harus ditubles keras2 qeqeqeqe…… Dan berhasil. Login kembali dan lihat perubahan apa yang terjadi. Ternyata tetepppp aja nga bisa, capek dech. Apa lagi niy. Otak atik, selalu masalahnya di kabelnya. Padahal kabelnya baik2 aja. Duhhhh………ngag jelas dech, bingung. Bos pun menelpon menanyakan apa semua baik2 saja. Langsung dech saya tanya gimana tuch udah diganti masih nga bisa juga. Akhirnya kata beliau, “udah pakai USB aja, ada di atas meja saya”. Setiap mendengarkan instruksinya biasanya saya menenangkan diri dulu, agar apa yang dikatakannya masuk ke kepala. Pas beliau bilang kabel USB, saya berpikir, kabel USB apa dan yang mana yang bisa dicolokin ke modem itu. Matapun mencari dengan seksama, 2 menit kemudian USB yang dimaksud pun ketemu. Terselip di bawah file2. Langsung colokin dan colokin :D :D. Lihat di layar n detect. Yesssss……..IP nya balik. tapi seperti kata boss, bahwa nga bole kelamaan pakai USB. Harus suruh si vendor nge-check tuch modem (padahal baru aja loh di beli ). Oh ya, tiap 15-20 menit sekali, mba2 sekretaris mengintip saya ke ruang server dan menanyakan kapan bisa online. Saya dengan wajah tenang menjawab, bentar lagi ya mba. Sang Kapten 3x keluar ruangan menanyakan kapan bisa Online, jawaban yang sama pun diberikan. Sampai2 pak Ass PresDir, 2x keluar ruangan menanyakan kapan bisa Online dan telepon2 pun masuk, kapan bisa On line……Ampunnnnnn DJ. Pas terima telepon berikutnya, laporan dari sambas III. Ada masalah. Telepon balik n menanyakan apa masalahnya. Ternyata program exe untuk accounting hampir di semua unit kebun hilang entah kemana. Saya pun menyuruh mereka menunggu. Karena permasalahan untuk On line ini dulu yang diutamakan.
Pas udah On line, saya ke kamar mandi dan duduk menenangkan diri, apalagi habis ini pikir saya. Cuci tangan yang semuanya menghitam terus check sekali lagi, aman aman n aman. Baru aja duduk n meluruskan kaki, telepon berikutnya diterima. “Komputer saya sepertinya kena virus, bagaimana ini”. Saya pun menanyakan, asal telepon darimana n dengan bapak siapa. Dengan tertatih tatih akibat kelamaan jongkok saya pun naik ke lantai 3. Sampai di sana, para pria sedang berkumpul n ngbrol. Saya menuju ke t4 si empunya komputer. Nah udah discan baik di komputer yang ngasi virus maupun yang kena virus, saya balik lagi ke lantai 2. Tanya kepada mba2 sekretaris dan meyakinkan apakah semuanya baik. Ketika dijawab semuanya baik2, saya pun pamit pergi ke Sambas III. Karena anak2 Accounting nga bisa kerja. Sampai di lantai 1, HP pun bunyi. Ibu PKM telepon. Pas banget di depan ruangannya. Mengetuk pintu dan menanyakan ada apa, si ibu yang sedang menelpon saya langsung ketawa. “Wah adik ditelepon malah udah disini”. Ke pokok masalahnya. Masalah bgasvr02 selalu minta passwd, jadi mengganggu saat menerima ataupun menerima email. Baru selesai, di meja resepsionis, kenapa niy nga bisa lagi……Duhhhh………keknya kemana kaki melangkah dech musti ada yang penyakitan qeqeqeqeqeeq……….setelah selesai saya pun kabur ke Sambas III.
Sampai di Sambas III, semuanya langsung curhat ttg masalahnya. Setelah di check, saya pun nga tau kenapa tuch program exe nya pada hilang. Aihhh capekeeeeeeeeeee Pooolllllllllllllll…………… Sudah jam 06.30. Datang bapak audit kesayangan, notebooknya nga bisa2 apa gitu. Tapi karena beliau udah mau pulang, akhirnya nanti pas beliau udah balik dari Wilayah III baru dech di lihat apa masalahnya. Katanya nyariin saya udah seharian. Iya siy, saya menghilang, jadi orang2 di Sambas III pada kangen qeqeqeqeeqeq………. Saya menenangkan diri lagi dengan minum air sebanyak-banyaknya. Dengerin curhatnya Erly dan Marya masalah program. Sms Pak Ginting, beliau belum menemukan solusinya. Yah mungkin besok pikir saya. Butuh tidur niy. Tapi mau nyuci jeans dulu hehehehehe……… Kerjaan saya yang udah direncanakan pun nga jadi dikerjain. Bisa2 molor niy dari target saya. Tapi Kania tetep semangat yah. Kania seorang wanita sejati wakakkakak………. :D :D. Wong Ediaaaaannnnnnnnnn…………..
Saya melihat sekeliling, hanya ada saya, Bang Meyer. Yang lainnya pada bete karena programnya nga bisa n kabur pulang. Kenapa pas saya selalu aja ada masalah yang gede2. Tapi saya menganggapnya sebagai bagian dari proses belajar. Dengan adanya masalah2 yang muncul, saya jadi tau n lebih banyak lagi belajar. Yah belajar belajar. Untuk meraih impian dan harapan. Akkkhhhh…..udah jam 08.30, saya mau pulang, nyuci jeans sepertinya nga jadi. Mau ngerjain yang lain dulu, saya berharap besok semuanya baik2 saja. Banyak pekerjaan berat menanti esok hari. Hmmmm……….thx u kepada orang2 yang membantu saya hari ini. Dan terima kasih tentunya pada Tuhan. Beliau selalu membantu pada saat2 kritis. Terima kasih Sang Hyang Widhi :).