Pulang dari warnet, aku menunggu bapak yang akan datang ke kos, bukan aku yang kesana. Aku tahu alasannya….pingin ngopi huh…cepet2 aku ke swalayan deket kos, beli kopi yang paling pahit, maklum aku nga ada stok karena nga minum kopi n teh, air putih forever :D :D. 30 menit kutunggu tak kunjung datang, baru mau ku sms, bapak dah telepon…..ternyata sopir taxi nga tau alamatku, bahkan pakualaman aja nga tahu huh……aku minta bicara ma pak sopir, aku tanya dia ada dimana, setelah itu kukasi tahu jalan mana yang harus dilalui. Bener2 tidak menyenangkan perjalanan bapakku, paginya nga jadi mendarat di Adi Sutjipto, malah balik ke bandara Juanda, mendarat disana 15 menit balik lagi ke Jogja, tapi belon mendarat malah berputar-putar. Sampai hotel, check in nya jam 14.00, ke kos ku malah sopir taxi nga tau jalan karena baru seminggu jadi sopir. Malah keliling2 keraton n Malioboro heheheh :D :D. Tapi mau marah bapakku juga nga tega :). Bapak datang beserta 2 temennya, udah 3 bulan aku nga ketemu ma beliau, semuanya tetep sama nga ada yang berubah, hanya perutnya yang tambah buncit :D :D.
Kopi pahit n kental seperti biasa, kebiasaan yang nga berubah huhh…..berbasa-basi dengan temen2 bapak, setelah itu mereka malah terlibat pembicaraan mengenai pekerjaan, waaaaaaaaaa ini aku jadi obat nyamuk, karena hampir 75 % nga ngerti apa yang mereka bicarakan, lebih banyak mengenai proyek2 kesehatan, entah apa namanya. Lainnya mengenai politik di kantor n di pemerintahan, ya tentu disini aku nga mau jadi obat nyamuk, harus ikut bicara :D :D.
Tiba saat bapak ingin ke belakang, ya kuantar sekalian kutunjukkan kamarku, kata2 yang kutunggu-tunggu akhirnya kudengar n dilagukan :(. Kata2 yang menyuruh aku untuk segera berkemas n pulang bareng bapak. Waaaa….adu argumen di kamarku n keluar tanpa keputusan apa2. Aku tidak bisa menyalahkan beliau, tapi aku memang belum punya keinginan yang super duper kuat untuk itu. Aku sudah ambil keputusan jauh sebelum aku lulus. Jadi perlu usaha yang keras bagi seseorang untuk mengubahnya. “Egois” kata yang tepat memang buatku. Tapi aku berani mengambil resiko n bertanggung jawab atas setiap keputusan yang kuambil, atas prinsip2 hidup yang selalu kujunjung…..itu padahal hal2 yang ditanam dalam otakku sejak kecil mungil n masih polos n murni qqeqe… :D :D :D, jadi nga tau dech…..tidak ada yang salah siy, hanya berbeda dalam bersikap n berpikir. Banyak jalan menuju Roma, jadi ya semuanya bener klu sudah sama2 sampai, mungkin ada yang sudah langsung sampai bahkan ada yang bertahun-tahun malah puluhan tahun baru sampai :D :D, sah-sah aja khan :D. Dalam hidup kita selalu menemukan pilihan2. Jadi setiap pilihan ada konsekuensinya. Jadi tetep semangat n berjuang terus. Semangat semangat semangat .